Tolak Medan Zoo Ditutup, DPRD Usul Tiap Satwa Punya ‘Bapak Asuh’

Selain masalah kematian tiga ekor harimau dalam dua bulan, Medan Zoo juga punya utang kepada vendor untuk pakan satwa.


Read More

Jakarta, CNN Indonesia

Salah satu opsi yang dipertimbangkan Pemerintah Kota Medan, Sumatera Utara, untuk menyelesaikan masalah Medan Zoo adalah dengan menutupnya. Namun, opsi itu ditolak mentah-mentah oleh DPRD Kota Medan.

Adalah Ketua Komisi III DPRD Kota Medan Afif Abdillah yang menyatakan menutup Medan Zoo bukan pilihan yang layak, walaupun tiga ekor harimau mati dalam dua bulan.

“Kami sangat prihatin atas kondisi Medan Zoo saat ini. Tetapi saya tegaskan, penutupan bukan opsi yang layak untuk dipertimbangkan,” ujar Afif seperti dilansir Antara Rabu (17/1).


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Selain masalah kematian tiga ekor harimau, Medan Zoo juga punya utang kepada vendor untuk pakan satwa. Lalu, pegawai Medan Zoo juga disebut belum digaji seama empat bulan.

Menurut Afif, menutup Medan Zoo bukan pilihan yang perlu dimasukkan ke dalam daftar solusi, sebab, kata dia, seharusnya kebun binatang legendaris di Sumatera Utara itu diselamatkan.

Idealnya, nama besar Medan Zoo dengan lahan luas yang dimilikinya dapat menjadi sumber pendapatan daerah, bukan beban daerah.

Jumlah kandang di Medan Zoo sendiri saat ini mencapai 76 unit dengan satwa sebanyak 255 ekor yang terdiri dari 163 ekor aves, 60 ekor mamalia, dan 32 ekor reptil di lahan 10 hektare dari total luas 30 hektare.

“Kami sangat menyayangkan kalau pemerintah sampai memasukkan opsi penutupan Medan Zoo ke daftar pilihan solusi. Kalau pemerintah menyerah, mau bagaimana lagi nasib Medan Zoo itu,” tuturnya.

Afif menawarkan ide agar Medan Zoo bekerja sama dengan perusahaan swasta, baik lokal maupun nasional, yang nantinya perusahaan tersebut menjadi “bapak asuh” bagi setiap jenis satwa, sambil menunggu datangnya investor yang tertari mengelola Medan Zoo.

“Misalnya perusahaan A menjadi ‘bapak asuh’ satwa gajah, perusahaan B ‘bapak asuh’ rusa, perusahaan C ‘bapak asuh’ harimau, dan seterusnya,” katanya.

Sebelumnya, Wali Kota Medan Bobby Nasution menyebut tengah mempertimbangkan sejumlah opsi untuk Medan Zoo, termasuk menutupnya.

“Ada beberapa opsi kita buat, tentunya harus melihat segala aspek. Opsi dibuka, ditutup, kita opsi relokasi pastinya opsi-opsi yang sudah kita list (daftar),” jelas Bobby.

(wiw)

[Gambas:Video CNN]



Sumber: www.cnnindonesia.com

Related posts