Modus Cari Korban Lewat Aplikasi Kencan, Pasutri di Palmerah Gondol 17 Motor

SuaraJakarta.id – Pasangan suami-istri (Pasutri) berinisial FR (28) dan TM alias Shasa (26) hanya bisa tertunduk lesu saat digelandang polisi di Polsek Palmerah, Jumat (26/1/2024).

Read More

Pasutri ini diciduk petugas usai melakukan aksi penipuan dan penggelapan via aplikasi kencan online.

Kapolsek Palmerah Kompol Sugiran mengatakan, total sudah ada 17 orang korban yang menjadi korban atas penipuan Pasutri ini.

Dalam modusnya, tersangka TM alias Shasa berperan sebagai orang yang menjaring para korbannya melalui aplikasi kencan, Badoo, Litchmach, dan Boo.

Setelahnya, pasutri itu mencari pria hidung belang yang bisa diajak bertemu untuk melalukan kencan.

“Korbannya adalah laki-laki yang tertarik dengan akun tersebut, dipasang dengan foto wanita cantik untuk kemudian diajak berkencan,” kata Sugiran dalam konferensi pers di kantornya, Jumat (26/1/2024).

Setelah bertemu korbannya, Shasa kemudian meminjam motor korbannya dengan berbagai macam alasan seperti akan ke ATM, mengambil HP di kost, membeli pulsa, atau membeli makanan.

Setelah mendapatkan motor korban, Shasa kemudian membawanya ke sebuah indekos yang berada di Jalan U1 RT 07/12, Rawabelong, Palmerah, Jakarta Barat.

Ketika berada di indekos tersebut, ia mengerahkan motor hasil curiannya ke suaminya yang berinisial FR.

FR kemudian membawa kabur motor tersebut, dan menjualnya kepada seorang penadah yang berinisial SH (37).

“Suaminya menjual motor hasil kejahatan melalui media sosial dan dibantu oleh SH selaku penadah yang tertarik akan postingan dari pelaku,” ucapnya.

Pasutri ini dijerat dengan Pasal 378 dan atau 372 KUHP tentang Penggelapan dan Penipuan. Sementara penadah SH, dijerat dengan Pasal 480 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal 5 tahun penjara.

Sumber: jakarta.suara.com

Related posts