Medan Zoo Utang Pakan Satwa, Staf Tak Digaji

Keadaan miris ini menjadi pertanyaan besar. Padahal, Medan Zoo merupakan Perusahaan Umum Daerah (PUD) Pemkot Medan.


Read More

Jakarta, CNN Indonesia

Medan Zoo di Sumatera Utara menjadi sorotan setelah tiga ekor harimau mati dalam kurun waktu dua bulan. Padahal, satwa-satwa yang mati di Medan Zoo itu terhitung sebagai hewan yang terancam punah.

Belakangan, muncul pengakuan dari pegawai perihal kondisi Medan Zoo, khususnya mengenai masalah keuangan mereka. Untuk pakan satwa, Medan Zoo harus berutang.

Bukan hanya itu, para pegawai Medan Zoo ternyata juga belum gajian selama empat bulan terakhir. Mengenai kondisi keuangan itu diungkapkan Manajer Medan Zoo, Pernius Harefa.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Keadaan miris ini menjadi pertanyaan besar. Padahal, Medan Zoo merupakan Perusahaan Umum Daerah (PUD) Pemkot Medan.

Manajer Medan Zoo, Pernius Harefa membeberkan, karena tidak mampu membayar pakan hewan, perusahaan mesti utang ke vendor sejak Agustus sampai November 2023.

“Karena nggak sanggup bayar pengadaan pakan satwa,” kata Pernius Harefa, seperti dikutip dari Detik, Selasa (9/1).

Medan Zoo juga sudah tidak sanggup membayar gaji pegawai mereka pada beberapa bulan terakhir. Terhitung sampai bulan ini, sudah empat bulan para pegawang Medan Zoo tidak memperoleh haknya untuk digaji.

“Mulai Agustus hingga saat ini (gaji pegawai tidak dibayarkan),” ungkap Pernius Harefa.

Adalah harimau bernama Nurhaliza alias Putri, yang berumur 9 tahun ditemukan mati di dalam kandangnya pada 31 Desember 2023 pukul 16.48 WIB.

Sebelumnya Nurhaliza, ada dua harimau yang lebih dulu mati di Medan Zoo yakni seekor Harimau Sumatera dan seekor Harimau Benggala. Harimau Benggala bernama Avatar mati di Medan Zoo pada Desember 2023, sedangkan Harimau Sumatra bernama Erha ditemukan mati di Medan Zoo pada 3 November 2023.

Padahal, Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) telah menyatakan pengelolaan satwa di Medan Zoo tidak memenuhi standar.

Untuk animal walfare, fasilitas kandang, dan tata kelola lingkungan, Medan Zoo dinilai BBKSDA Sumut belum memenuhi standar pengelolaan lembaga konservasi. Hal itu setelah BBKSDA Sumut melakukan pemantauan terhadap Medan Zoo sejak April 2023.

“Hal ini terlihat dari kandang satwa buas yang kurang baik seperti kandang yang sudah mulai rusak dan lembap mengakibatkan penurunan kesehatan satwa,” ungkap Kepala BBKSDA Sumut, Rudianto Saragih.

(wiw)

[Gambas:Video CNN]



Sumber: www.cnnindonesia.com

Related posts