Ibu Saya di Rumah Didatangi

BeritaHits.id – Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) Melki Sedek Huang mengaku mendapatkan sejumlah intimidasi usai vokal menyuarakan kritik soal putusan Mahkamah Konstitusi (MK).

Read More

Melki Sadek mengungkapkan jika intimidasi tersebut datang dari sejumlah pihak kepada keluarga. Sang ibu yang berada di rumah beberapa kali didatangi oleh sejumlah aparat TNI hingga polisi.

“Ibu saya di rumah didatangi oleh aparat keamanan, ada dari TNI, ada dari Polri. Menanyakan saya ke ibu, ‘Melki biasa balik di rumah kapan, Melki itu kegiatannya dulu kalau di rumah ngapain aja, ibu komunikasinya bagaimana dengan Melki’, itu beberapa kali ditanyakan,” terang Melki dikutip dari video unggahan akun X @/AndiSinulingga, Rabu (8/11/2023).

Tak hanya sang ibu, Ketua BEM UI ini juga membeberkan bahwa salah satu guru yang pernah mengajarnya di SMA juga mendapatkan teror serupa dari aparat.

“Termasuk guru di sekolah juga ada yang menelepon, guru sekolah SMA saya. Menanyakan, dulu pas sekolah Melki itu ngapain,” beber Melki.

Sementara itu, dirinya sendiri mengaku kerap mendapatkan telepon dari sejumlah aparat keamanan. “Handphone saya juga sudah beberapa hari ditelepon oleh aparat keamanan,” ucap Melki.

Kendati demikian, Melki Sadek mengaku tak gentar dalam menyuarakan kritiknya terhadap pemerintahan. Termasuk terhadap MK yang mengabulkan permohonan perubahan batas usia calon presiden dan wakil presiden.

“Tapi tidak satupun dari ancaman-ancaman itu yang membuat kita gentar. Artinya kalau kita semakin banyak diancam, kita sudah di jalan yang benar,” pungkasnya.

Pernyataan Melki Sadek ini sontak menuai sorotan dari publik. Beragam komentar dilontarkan oleh warganet menanggapi masalah intimidasi yang didapat oleh Ketua BEM UI tersebut.

Suasana seperti ini bukan hal baru. Rezim beserta aparat udah keenakan dengan cara seperti ini. Muak juga sih lama-lama negara ini punya mereka,” komentar warganet.

Demokrasi di Indonesia semakin kacau dengan ikut campurnya alat negara mengintimidasi rakyat,” timpal warganet lain.

Apakah hukum dan militer telah tergambar sebagai alat kekuasaan atas kejadian ini?” imbuh lainnya.

Pak @ListyoSigitP mohon ditindaklanjuti. Rakyat itu bukan kriminal. Perbedaan politik itu kewajaran dalam demokrasi,” ujar yang lain.

Negara dikuasai orang-orang zalim,” komentar warganet lainnya lagi.



Sumber: hits.suara.com

Related posts