FDA Setujui Vaksin Chikungunya Pertama di Dunia

FDA di Amerika Serikat menyebut bahwa mereka sudah menyetujui vaksin pertama untuk mencegah penyakit yang disebabkan oleh virus chikungunya.

Jakarta, CNN Indonesia

Read More

Badan Pengawas Obat dan Makanan di Amerika Serikat, FDA menyebut bahwa mereka sudah menyetujui vaksin pertama untuk mencegah penyakit yang disebabkan oleh virus chikungunya.

Vaksin dosis tunggal,Ixchiq, yang dibuat oleh Valneva Austria GmbH, disetujui untuk orang dewasa yang berisiko lebih tinggi terkena virus.

Chikungunya, penyakit yang ditularkan oleh nyamuk yang namanya dalam dialek Makonde di Afrika berarti”membungkuk kesakitan,”tidak memiliki pengobatan khusus dan dapat melemahkan dan bahkan mematikan bagi bayi baru lahir.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Pakar kesehatan menganggap penyakit ini sebagai ancaman baru terhadap kesehatan global. yang diperburuk oleh perubahan iklim, dengan setidaknya 5 juta kasus dalam 15 tahun terakhir, meskipun kematian dan penyakit parah jarang terjadi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, WHO.

Mengutip CNN, orang-orang yang paling berisiko tertular penyakit ini tinggal di Afrika, Asia Tenggara, dan sebagian wilayah Amerika. Dan juga di tempat-tempat di mana nyamuk pembawa chikungunya mewabah. Hanya saja, krisis iklim telah mendorong virus ini menyebar ke wilayah-wilayah baru di dunia.

MenurutPusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, sebelum tahun 2006, virus ini jarang teridentifikasi bahkan pada wisatawan AS, namun penelitian mengidentifikasi beberapa kasus pada wisatawan AS antara 2006 dan 2013.

Gejala chikungunya

Orang yang terkena chikungunya biasanya mengalami demam dan nyeri sendi.

Mereka mungkin juga mengalami sakit kepala, nyeri otot, dan ruam.Bagi sebagian orang, nyeri sendi bisa sangat melemahkan dan bisa berlangsung bertahun-tahun.

Sekitar 20 persen hingga 30 persen kasus diperkirakan menjadi kronis, menurut penelitian.Bagi bayi baru lahir, chikungunya berpotensi menjadi ancaman mematikan.

Ixchiq mengandung versi virus hidup yang dilemahkan, sehingga dapat menimbulkan gejala yang mirip dengan infeksi.

FDA mengatakan bahwa dalam sebuah penelitian, virus vaksin terdeteksi dalam darah masyarakat dalam beberapa minggu pertama setelah mereka divaksinasi.

Informasi peresepan yang disertakan dengan vaksin memberikan peringatan untuk memastikan penyedia layanan kesehatan memberi tahu pasiennya bahwa tidak diketahui apakah virus vaksin dapat ditularkan dari orang hamil ke bayi baru lahirnya, dan tidak jelas apakah virus vaksin dapat menular.

Karena tidak ada pengobatan khusus untuk chikungunya, dokter biasanya menyarankan pasien untuk istirahat, minum banyak cairan, dan minum obat yang dijual bebas untuk mengatasi demam atau nyeri. Namun para ilmuwan mengatakan bahwa vaksin adalah pilihan terbaik bagi orang-orang yang rentan terhadap virus tersebut.

“Infeksi virus chikungunya dapat menyebabkan penyakit parah dan masalah kesehatan berkepanjangan, terutama bagi orang lanjut usia dan individu dengan kondisi medis yang mendasarinya,” kata Peter Marks, direktur Pusat Evaluasi dan Penelitian Biologi FDA, dalam sebuah pernyataan dari badan tersebut.

“Persetujuan hari ini menjawab kebutuhan medis yang belum terpenuhi dan merupakan kemajuan penting dalam pencegahan penyakit yang berpotensi melemahkan dengan pilihan pengobatan yang terbatas.”

(chs)

[Gambas:Video CNN]



Sumber: www.cnnindonesia.com

Related posts