Ada ‘No-groni’ dan ‘Sampanye Saudi’ di Bar Pertama Arab Saudi

Arab Saudi memiliki sebuah bar pop up baru. Meski konsepnya mengundang kontroversial, namun bar ini nyatanya menawarkan bellini dan spritze yang non alkohol.


Read More

Jakarta, CNN Indonesia

Arab Saudi memiliki sebuah bar pop up baru. Meski konsepnya mengundang kontroversial, namun bar ini nyatanya menawarkan bellini dan spritze yang non alkohol.

Minuman ini disajikan dalam gelas cocktail dingin di ibu kota Arab Saudi yang tidak banyak minum alkohol.

Namun meskipun pelanggan pada awalnya khawatir dengan eksperimen tersebut, bar yang dibuka bertepatan dengan bulan suci Ramadhan ini akhirnya berkembang pesat.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Keberhasilan bar ini menyoroti semakin luasnya penerimaan terhadap makanan non-alkohol yang lebih berani meskipun minuman keras (beralkohol) masih dilarang keras di kerajaan.

“Sejujurnya, kami skeptis mengenai hal ini, namun pada akhirnya hal itu berhasil,” kata Evans Kahindi, manajer merek Blended by Lyre’s, yang mengorganisir pop-up tersebut dikutip dari AFP.

Di kota-kota utama di Arab Saudi, restoran-restoran kelas atas meluncurkan beragam menu minuman murni dan ahli mixologi berpengalaman dari Dubai dan Berlin untuk menyajikan minuman bagi pelanggan berkantong tebal, seiring dengan semakin mengakarnya mocktail mania.

Pihak Saudi mengatakan tren ini konsisten dengan dorongan yang lebih luas dari Putra Mahkota Mohammed bin Salman untuk mengubah negaranya yang bergantung pada minyak menjadi pusat bisnis, pariwisata dan hiburan yang ramah terhadap orang asing.

Namun kecepatan perubahan ini mengejutkan, kata Abdullah Raslan, manajer pemasaran Blended by Lyre’s, yang baru-baru ini bermitra dengan pusat kuliner di Kingdom Centre Riyadh untuk menyajikan mocktail termasuk kurma asam berbumbu dan “no-groni”. Ada pula yang membuat sampanye Saudi yang terbuat dari jus apel dan air soda, dan mojito manis.

“Saya tidak akan berbohong kepada Anda, Saudi adalah negara yang religius, tapi kami melihat bagaimana negara ini menjadi lebih bisa beradaptasi dengan apa yang terjadi di dunia,” kata Raslan, yang berasal dari kota Khobar di bagian timur.

Awal mula Pelarangan Alkohol

Raja Abdulaziz memberlakukan larangan alkohol di Arab Saudi pada awal tahun 1950an, tidak lama setelah sebuah insiden di mana salah satu putranya mabuk dan, dalam kemarahannya, menembak mati seorang diplomat Inggris.

Larangan telah menjadi hukum negara sejak saat itu, sehingga sebagian besar dari 32 juta penduduk kerajaan tersebut hanya mempunyai cara sendiri untuk meminumnya.

Perwakilan asing menyajikan minuman di Kawasan Diplomatik Riyadh. Beberapa orang membuat anggur buatan sendiri. Yang lain beralih ke pasar gelap, di mana sebotol wiski bisa berharga ratusan dolar menjelang liburan seperti Malam Tahun Baru.

Selain itu, satu-satunya pilihan yang ada adalah melakukan perjalanan, baik melalui jalan darat ke Bahrain atau lebih jauh lagi.

Berdasarkan hukum Saudi, hukuman bagi konsumsi atau kepemilikan alkohol dapat mencakup denda, hukuman penjara, cambuk di depan umum, dan deportasi bagi orang asing.

Pesatnya reformasi sosial baru-baru ini – termasuk diperkenalkannya bioskop dan festival musik campuran – telah memicu spekulasi yang merajalela bahwa larangan alkohol mungkin akan dicabut, atau setidaknya dilemahkan dengan pemotongan di tempat-tempat seperti NEOM.

Keberhasilan tawaran untuk menjadi tuan rumah Expo 2030 dan Piala Dunia pada tahun 2034 semakin memicu rumor tersebut, meskipun para pejabat secara terbuka menyatakan bahwa perubahan kebijakan apa pun bukanlah hal yang baru.

(chs)

[Gambas:Video CNN]



Sumber: www.cnnindonesia.com

Related posts