3 Jenis Kanker yang Paling Banyak Diidap di Dunia

Kanker juga bisa menyerang pembuluh darah atau disebut angiosarkoma. Kenali gejala kanker pembuluh darah.

Daftar Isi



Read More

Jakarta, CNN Indonesia

Kanker masih terus menjadi salah satu penyakit paling mematikan di dunia. Di momen Hari Kanker Sedunia ini, masyarakat kembali diingatkan untuk selalu menjaga tubuh tetap sehat agar terhindar dari ancaman kanker.

Setidaknya ada beberapa jenis kanker yang paling banyak diidap di dunia. Berdasarkan data Observatorium Kanker Global (IARC) pada tahun 2022, 10 jenis kanker secara kolektif menyumbang sekitar dua pertiga kasus baru dan kematian secara global.

Mengutip laman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kanker paru-paru, payudara, dan kolorektal menjadi tiga jenis kanker terbanyak di dunia.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

1. Kanker paru-paru

Kanker paru-paru merupakan jenis kanker yang paling umum. Setidaknya ada 2,5 juta kasus baru atau 12,4 persen dari total kasus kanker baru pada tahun 2022.

Kanker paru-paru juga menjadi penyebab utama kematian akibat kanker. Sekitar 18,7 persen (1,8 juta) kematian akibat kanker disebabkan oleh kanker paru-paru.

Mengutip laman Mayo Clinic, perokok aktif umumnya memiliki risiko tinggi terkena kanker paru-paru. Risiko akan meningkat seiring lamanya waktu dan jumlah rokok yang diisap.

Sayangnya, kanker paru-paru tak menimbulkan gejala pada tahap awal. Gejala baru muncul saat penyakit sudah berkembang. Berikut beberapa gejala kanker paru-paru yang bisa diperhatikan:

– batuk tak kunjung sembuh,
– batuk darah,
– sesak napas,
– nyeri dada,
– suara serak,
– berat badan turun secara tiba-tiba.

2. Kanker payudara

Kanker payudara duduk di peringkat kedua dengan menyumbang 2,3 juta kasus atau sekitar 11,6 persen dari kasus kanker baru pada 2022.

Kanker payudara juga berada di peringkat keempat sebagai penyebab kematian akibat kanker. Sebanyak 670 kasus (7,8 persen) kematian akibat kanker disebabkan oleh kanker payudara.




Ilustrasi. Kanker payudara, salah satu jenis kanker paling banyak diidap di dunia. (iStockphoto/Doucefleur)

Menukil laman Cleveland Clinic, kanker payudara umumnya menyerang wanita berusia 50 tahun ke atas. Namun demikian, tak menutup kemungkinan wanita berusia muda juga terkena kanker payudara.

Beberapa gejala kanker payudara sendiri juga terbilang cukup khas. Salah satu yang paling kentara adalah munculnya benjolan pada jaringan payudara. Berikut beberapa gejala yang perlu diperhatikan:

– perubahan ukuran, bentuk, atau kontur payudara,
– benjolan sebesar kacang polong,
– kulit pada sekitar payudara yang terlihat berkerut, bersisik, kemerahan, atau lebih gelap,
– keluar cairan dari puting.

3. Kanker kolorektal

Di posisi ketiga adalah kanker kolorektal, dengan 1,9 juta kasus baru pada tahun 2022. Angka ini sama dengan 9,6 persen dari kasus baru kanker secara keseluruhan.

Kanker kolorektal juga menduduki posisi kedua sebagai penyebab kematian akibat kanker terbanyak. Total sebanyak 900 ribu (9,3 persen) kematian akibat kanker pada tahun 2022 disebabkan oleh kanker kolorektal.

Kanker kolorektal disebut juga sebagai kanker usus besar. Meski bisa terjadi pada segala usia, namun sebagian besar kasus kanker kolorektal terjadi pada kelompok lanjut usia (lansia).

Banyak pengidap kanker usus besar tak menunjukkan gejala pada tahap awal. Gejala yang muncul akan bergantung pada ukuran kanker dan lokasinya. Berikut beberapa gejala kanker usus besar, menukil laman Mayo Clinic:

– lebih sering diare atau sembelit,
– darah pada feses,
– kram perut dan kembung berkepanjangan,
– rasa tidak plong setelah buang air besar,
– berat badan turun secara tiba-tiba.

(asr/asr)



Sumber: www.cnnindonesia.com

Related posts